Kemendag dan Pemerintah Papua Barat

Sebarkan:

Sorong- Kementerian Perdagangan bersinergi dengan pemerintah daerah dan pelaku usaha di Papua Barat untuk memastikan stabilitas harga dan pasokan barang kebutuhan pokok (bapok), khusus menjelang Natal 2019 dan Tahun Baru 2020. Kali ini, Kemendag diwakili Staf Ahli Bidang Pengamanan Pasar Sutriono Edi dan Pemerintah Provinsi Papua Barat menyelenggarakan rapat koordinasi daerah (rakorda) mengenai bapok di Sorong, Papua Barat, pada hari ini, Kamis (5/11).

Rakorda dihadiri Asisten II Bidang Ekonomi dan Pembangunan Papua Barat Melkias Werinussa, Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan provinsi Papua Barat George Yarangga, Kepala Perwakilan Bank Indonesia Papua Barat Donny Heatubun, Kepala Bulog Cabang Sorong Ramadin Rudin, serta perwakilan dinas yang membidangi perdagangan dari seluruh kabupaten/kota di provinsi Papua Barat. Selain itu, hadir pula Tim Pengendali Inflasi Daerah, perwakilan satgas pangan, serta pelaku usaha bapok.

"Menjelang Natal dan Tahun Baru, biasanya terjadi peningkatan permintaan bapok, yang dapat berdampak pada kenaikan harga. Untuk itu, perlu dilakukan langkah antisipasi khususnya di daerah-daerah yang mayoritas penduduknya merayakan Natal serta daerah penyumbang inflasi tinggi. Salah satunya, dengan meningkatkan sinergi dan koordinasi dengan pemerintah daerah," ujar Edi.

Edi mengimbau pemerintah daerah agar bersiap menghadapi potensi kenaikan permintaan bapok serta mencermati kondisi cuaca. Hal ini dilakukan dengan memantau dan melaporkan perkembangan harga harian bapok, khususnya beras secara intensif di pasar pantauan.

Berikutnya, pemerintah daerah diharapkan dapat memantau dan melaporkan hambatan distribusi bapok, seperti kerusakan jalan atau hambatan lain yang dapat mengganggu kelancaran distribusi. Selain itu, Pemerintah daerah diharapkan dapat memantau dan melaporkan jumlah stok bapok yang dimiliki pedagang di pasar pantauan, guna mengetahui perkiraan kebutuhan.

“Pemerintah daerah diharapkan dapat mengambil  langkah-langkah koordinatif untuk menstabilkan harga bila terjadi kenaikan harga yang di luar kewajaran,” kata Edi.

Pemerintah daerah, lanjut Edi, harus meningkatkan koordinasi antarinstansi di daerah untuk memastikan ketersediaan bapok melalui kegiatan operasi pasar dan pasar murah di lokasi-lokasi pemukiman masyarakat berpendapatan rendah.

“Pemerintah daerah juga harus memastikan pelaku usaha tidak menaikkan harga secara tidak wajar dan mengimbau pelaku usaha untuk tidak menimbun barang dalam rangka spekulasi. Dalam melakukan pengawasan, pemerintah daerah perlu meningkatkan kerja sama dengan Satgas Pangan,” ungkap Edi.

Dalam rakorda ini disampaikan, pasokan bapok yang ada di gudang pantauan, yaitu gudang pelaku distribusi dan gudang Bulog. Menurut Edi, pasokan yang ada sekarang cukup untuk memenuhi kebutuhan masyarakat kota Sorong dan sekitarnya untuk tiga bulan ke depan.
Di gudang Bulog Sorong tercatat memiliki pasokan sebesar 4.800 ton beras dan cukup untuk tiga bulan ke depan. Selain beras, di gudang bulog juga tersedia gula sebanyak 287 ton dan minyak goreng sebanyak 12 ton.(rel)

Sebarkan:
Komentar

Berita Terkini